Main ke Museum Bank Indonesia

Di hari yang panas itu, kami memutuskan untuk jadi turis lokal kota Jakarta. Biar gak cuma wacana melulu kalau mau lihat-lihat kota tua. Awalnya mau ikut bis city tour tapi karena kurang persiapan alias males googling, akhirnya tujuan utama hanya ke kota tua. Dari daerah Ciputat naik bis transjabodetabek (gantinya bis APTB yang sudah dihapus) yang hanya sampai halte Blok M. Karena bis ini masih pakai bahan bakar solar, padahal di jalan Sudirman dan Thamrin sedang diadakan Car Free Day (gue pernah nyobain lho). Hanya bis yang berbahan bakar gas yang boleh lewat. Alhasil kami transit di Halte Blok M.

Ternyata si transjabodetabek ini mau masuk ke terminal musti muter-muter dulu. Mana macet pula. Mau protes juga gimana.. kan gak mungkin loncat dari bis cuma gara-gara gak sabar. Alhamdulillah menunggu bis transjakarta gak terlalu lama. Perjalanan berlanjut sampai halte Kota. Kami melewati jalan bawah tanah untuk menyebrang. Buat yang belum pernah lewat sini, tempatnya ramai kok. Tapi gak tahu yaa kalau malam hari. Jalurnya dihias daun-daun plastik gitu, bisa buat spot foto-foto. Ada banyak pedagang juga. Sayang gue gak ambil gambar pemandangannya. Kami beli roti buat ganjel perut yang mulai kukuruyuk. Lalu kami keluar menuju arah Museum Bank Indonesia.

Continue reading “Main ke Museum Bank Indonesia”

ᕕ( ՞ ᗜ ՞ )ᕗ Walk Walk Walk

I’m not a runner, actually.. I’m a walker. 

Setiap orang punya olahraga kesukaan masing-masing. Kalau gue sukanya jalan, soalnya lari lebih capek, hehehe. Arena jogging pertama yang gue kenal adalah jalanan komplek tempat gue tinggal. Sebetulnya sih gak rutin olahraga karena dulu di sekolah ada pelajaran olahraga. Baru saat sudah bekerja, badan sering pegel-pegel akibat duduk di kantor seharian.

Satu manfaat yang gue cari saat jalan adalah menghilangkan stres. Lagi mikir mau olahraga dimana tiba-tiba teman kasih ide jogging di Taman Kota 1 BSD.

Continue reading “ᕕ( ՞ ᗜ ՞ )ᕗ Walk Walk Walk”

Petunjuk Naik KRL ke Pasar Senen

Sekedar informasi, bagi yang mau ke Stasiun Pasar Senen tapi gak ada yang anterin pakai mobil, atau gak mau bayar ongkos taksi karena mahal, maka harus kenal dan sayang dengan KRL, alias kereta rel listrik. Nama kekiniannya adalah commuter line. Kenapa harus kenal? Karena menggunakan commuter line bisa mengirit ongkos banyak. Terus kok sayang? Harus disayang supaya gak ada tangan jahil yang merusak demi kenyamanan bersama.

Continue reading “Petunjuk Naik KRL ke Pasar Senen”

Makan Besar di Sailendra

image
bareng-pipit

Akhirnya bisa foto disini. Restoran ini ini terletak di dalam Hotel JW Marriot. Gue baru pertama kali masuk ke hotel ini. Ternyata lobby hotelnya bagus ya.. norak-mode-on

Ceritanya untuk pertama kali team IT selantai ada acara makan-makan bareng di luar kantor. Apakah sepenuhnya diambil dari budget kantor? tentu tidak. Kami menabung selama setahun, per bulannya setor Rp. 20.000 ke ibu sekretaris bos. Tapi akhirnya disubsidi sama pak Direktur sih. Emang sengaja ngumpulin duit buat kas begini, tujuannya supaya punya budget untuk acara senang-senang.

Konser Jason Mraz di Jakarta

Gue akhirnyaa lihat Jason Mraz. Langsung gak pake layar kaca. Aaahh senaang.. Ya ampun mas lagumu itu banyak yang ngefans lho di Indonesia. Hehehe. Ini pertama kali gue nonton konser. Konser penyanyi internasional pula. Ya ampun gak nyangka. Jadi ceritanya tuh gue diajakin si Pipit, teman sekantor gue. Mungkin dia gak ada temen terus ngajakin gue. Gue mah iya aja. Walaupun musti bayar tiket 600.000 rupiah. Mahal tapi kan yaa harga sebuah pengalaman yang belum tentu datang lagi kesempatannya.

Temen gue ini cari tiketnya melalui kaskus. Beli sama orang yang jual lagi tiketnya, karena pacar si penjual ini gak bisa dateng ke konser. Si Pipit anaknya emang jago soal tawar menawar harga sama orang lain. Gue manut ajah. Setelah ada transaksi dan penyerahan bukti pembelian tiket yang dilakukan di lobby kantor, sehari sebelum tanggal konser, gue dan Pipit menukar bukti tersebut ke loket RajaKarcis di Manggarai.

Continue reading “Konser Jason Mraz di Jakarta”