Nyari makanan halal di Jepang gampang-gampang-susah. Karena memang kami gak prepare spesifik mau makan apa, so mengandalkan google maps aja. Makanan apa sih yang mudah dan murah, dan paling sering dicari orang.. onigiri! Untuk onigiri sendiri, gue lebih suka yang beli di Lawson dari pada di Seven Eleven. Yang beli di Daily Yamazaki, Shirakawa-go, juga enak. Pilihan rasa pun gak jauh-jauh, salmon flake dan tuna mayo. Tapi selain onigiri yang terkenal bagi para backpacker, inilah makanan yang kami makan.

IMG_20180509_181859.jpg

Kota pertama yang kami singgahi adalah Osaka. Nah di sekitaran area Dotonbori, ada Naritaya Ramen. Ramennya halal. Di foto kelihatannya sedikit yaa, tapi aslinya kenyang banget padahal pilih porsi reguler. Toppingnya rame banget.. ada daging ayam, telur, sayuran, selembar nori dan potongan tipis-tipis warna putih yang gue gak tahu namanya. Enak. Kuah kaldu dan mienya gue suka. Lucunya hampir seluruh tamunya tuh orang Indonesia. Minusnya.. yaa jadi gak berasa di Jepang. Lagu yang diputar aja Akad-nya Payung Teduh hehe. Teh hijaunya enak, gak bau amis atau aneh-aneh. Dimeja juga sudah disediakan air putih pakai es. Kayaknya di Jepang air putih tuh disajikan dingin gitu, bukan suhu ruangan. Tambah pesen fried gyoza, yang rasanya biasa aja.

IMG_20180511_193255.jpg

Dari Osaka kami pergi ke Toyama. Sampai di stasiun, nanya-nanya ke information centre apa ada makanan halal dekat sini. Ternyata adanya makanan India. Udah skeptis aja. Lagi di Jepang yaa makan makanan Jepang dong, ngebatin dalam hati. Eh ternyata enak! hehe. Sayang porsinya gede dan sebenernya gue gak terlalu lapar. Jadinya gak abis, padahal pengen banget ngabisin. Nama tempatnya Santoshi. Gue pesen paket namanya ladies.. something. Lupa. Udah include jus mangga, dimenu namanya mango lassi. Seperti di gambar, isi paketnya roti khas India (lupa namanya), kari sesuai pilihan kita (sumpah ini gue asal nebak aja, gak tahu artinya dan wujudnya bakal kayak apa), salad, dan ayam bumbu something (rasanya kayak ayam bakar nasi padang). Karinya isi daging kambing, terus sempet ditanya sama waitress level pedesnya seberapa.  Ahh enak semua. Mau lagi tapi jauh beut. Temen beli nasi biryani, tapi diingatkan oleh waitress kalo masaknya pake beras Jepang bukan beras India. Jadinya lembek gitu, walopun bumbunya masih enak. Oh iya air putih udah tersedia di meja juga.

Makannya kan pakai tangan, gue nengok-nengok nyari wastafel. Terus dikasih tahu temen kalau lap warna kuning yang tergulung rapi dalam plastik itu buat lap tangan. Eh oke juga jadi gak repot. Banyak orang Jepang lho yang makan disini.

IMG_20180512_130054.jpg

Tempat makan selanjutnya di restoran hotel Tateyama Murodo. Antri pisan.. Yah karena banyak orang berpikiran sama, males nyari jauh-jauh. Tapi pilihan menu makanan halal cuma malaysian curry. Yah sudah daripada gak makan. Perjalanan mayan jauh buat balik ke kota. Temen sih udah ngingetin kalau ini rasanya bakal gak seenak indian curry. Yang ternyata bener. Demi mengisi perut, dimakan aja deh. Lihat tamu-tamu lainnya makan lahap jadi kepengen tapi belum tentu halal. Teh angetnya free refill kayaknya. Soalnya tekonya gue ambil sendiri hehe.

IMG_20180512_222815.jpg

Kembali makan ramen. Ini di Menya Kaijin dekat stasiun Shinjuku, south east exit kalau gak salah deh. Keliatan kan dari gambarnya ini ramen simple. Mie, bakso udang, bakso ayam, daun bawang diserut dan yang kayak benang warna merah itu gak tahu apaan. Kami pilih yang spicy seafood ramen kalo gak salah. Kata temen rasanya kayak indomie ayam bawang hahaha. Enak kuahnya beneran deh. Mienya kecil-kecil kenyal lembut. Baksonya juga enak. Yang gak enak apa..? Antri. Karena tempat makannya ini kecil, terus kami sambil geret-geret koper jadi tambah sempit (dipikir-pikir setrong juga ya waktu itu). Lokasinya ada di lantai 2, gue sempet nyasar ke warung sebelah sampai gue tanya apakah ini Kaijin, eh ibunya langsung nunjuk ke sebelah. Kayaknya rada manyun juga sih hehehe. Bener-bener tinggal nyebrang dari stasiun.

Variasi menunya sih gak banyak ya. Yang menarik perhatian gue adalah, ada menu ramen yang persis gue makan ini plus nasi. Lah orang Jepang doyan makan nasi ama mie juga? Ternyata disana itu nasi dimakan setelah mienya habis, dicampur ke dalam kuah kaldu ramen. Hmm orang sono makannya banyak ugha.

IMG_20180513_123357.jpg

Di area Asakusa yang cantik kami nemu restoran ini. Alhamdulillah. Sebagian karena gak mau makan ramen melulu, sebagian lainnya pengen coba makanan lain. Namanya Asakusa Sushi Ken. Jam bukanya sekitar setengah sebelas siang, jadi muter-muter aja dulu. Ini yang gue pesen adalah tempura set. Kangen gorengan, man. Tempuranya renyah tapi tawar. Hmm akhirnya gue campur dengan kuah warna cokelat di mangkuk kecil. Nah jadi ada rasanya. Yang ditengah itu ada parutan warna putih, gak tahu apa. Di sebelahnya warna kuning itu telur dadar. Terus ada sashimi ikan dan udang. Potongan lobak dan sayuran hijau gak tahu apa. Itu sashimi ikan tinggal dikasih wasabi, dimakan bareng nasi putih, jadi sushi deh hehehe. Minumnya teh hijau, gue lupa bisa free refill apa gak. Puas, kenyang, dan mampu mengatasi sakau setelah beberapa hari gak nyentuh gorengan. Oh ada logo halalnya lho.

IMG_20180514_162250.jpg

The last before we going home. Shinjuku Gyoen Ramen Ouka, namanya. Insya allah halal soalnya yang jualan juga kerudungan. Sistem pesennya berbeda dari sebelumnya. Ada mesin untuk melakukan pesanan, kita masukkan uang lalu pencet menu yang diinginkan. Keluar struk pesanan, nah itu yang kita kasih ke pelayan. Gue pilih spicy apa gitu namanya. Katanya hati-hati ini pedes banget, ah pedesnya Jepang mah belum apa-apanya Indonesia. Jadi gue pede pilih yang pedes. Uhh enakk. Kuahnya gurih pedes, mienya pun kenyal. Daging ayamnya dipanggang, lebih enak dari yang langsung dicemplungin ke ramen. Yang gue rada bingung itu ada jagung muda alias putren, ternyata bisa jadi topping yah. Nah ini paketnya datang bersama nasi, padahal gue pikir mesti order tambahan. Dicoba deh tuh makan nasi bumbu kuah ramen ala Japanese yaakaann. Enak, pantesan.

Ah enak semua gue bilang sih. Kecuali malaysian curry yang terpaksa dimakan daripada mubazir. Sebetulnya kami sempet jajan kebab juga karena hujan jadi gak sempet muter-muter nyari makan. Enak kebabnya, deket stasiun Okubo. Sayang lupa difoto. Udah kelafaran beb.

Advertisements

Leave a Comment ~~

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s