Going for hike for the first time. Itenary sudah dibuat oleh teman kantor, dan ketika gue ditawarin langsung mau. Istilahnya aji mumpung hehehe. Mumpung ada yang mikirin perjalanannya kita tinggal ngikut aja. Teman gue bilang kita bakal padat banget acaranya, gue jawab gak apa-apa. Jadilah enam cewek-cewek beraksi di luar kota (gue sendiri, Enjel, Dian, Dita, Devina, dan satu lagi lupa namanya, maaf yaa).

Kami cabut dari kantor jam empat sore menuju stasiun Pasar Senen, naik kereta malam supaya esok pagi sudah di stasiun Tawang Semarang. Dijemput oleh mantan teman sekantor kami, Sherly. Dia bawa kita muter-muter kota terus ke Hotel Simpang Lima Residences. Kamarnya lucu ada aquarium berisi ikan hias pada dinding sekat kamar mandi dengan kamar tidur.

Muter-muter lihat kota lama Semarang, lucu jalannya terbuat dari konblok (bener gak sih tulisannya?). Terus ke Gereja Blenduk, tapi gak boleh masuk cuma foto-foto di depannya. Gue duduk di taman depannya buat ngadem. Terus perjalanan dilanjutkan ke Lawang Sewu. Saat itu lagi ada renovasi jadi dari depan gak kelihatan bagus. Salah satu teman gue sewa pemandu yang ngajak kita keliling dan menceritakan isinya. Tempatnya luas dan langit-langitnya tinggi bikin hawanya adem. Yang unik itu lantainya diberi pendingin. Kok bisa? Orang jaman dulu bikin aliran air dibawah lantai supaya menurunkan suhu lantai dan ruangannya. Keren juga.. Terakhir kita ke Sam Poo Kong di tengah panas terik. Silau men.. Lihat penginggalan cina jaman dulu.

Sore hari kita nunggu bis antar kota ke Wonosobo. Lupa deh berapa jam di perjalanan. Pokoknya kami cewek-cewek berenam akhirnya terlelap kena angin semilir hehehe. Mana bawa tas gede-gede lagi. Berasa backpacker.. Sampai terminal udah gelap, kita jalan nyari bis buat ke Dieng. Alhamdulillah ada mbak baik hati yang mau nunjukin tempat bis ngetem. Kita jalan ngelewatin Pasar Batur gelap-gelap. Sempat hampir ketinggalan bis terakhir ke Dieng, kami buru-buru naik dan dapat tempat duduk. Bis ini ukurannya kecil yang diisi penuh penumpang. Bayar Rp. 15.000 per orang. Eh ternyata kalau orang lokal ditarik Rp. 10.000 doang. Ahh yasudahlah..

Yang gokil tuh emak-emak disini ngerokok di dalam bis. Usianya udah tua padahal terus pakai jilbab pula. Mungkin biar gak dingin kali ya. Namanya juga perjalanan naik gunung. Ini bisnya ngebut juga lho, mana disisi jalan satunya itu gak melulu tanah datar, ada jurang juga. Ngeri deh.. jangan lihat keluar jendela.

Akhirnya sampai juga di Dieng. Kami dijemput oleh bapak supir yang sudah dibooking sama teman gue buat antar ke tempat-tempat wisata dan di penginapan. Kami sewa dua kamar dan di kamar mandi ada pemanas air. Di depan rumahnya ada perkebunan yang rapi.

Esok paginya kami bangun jam empat pagi buat hiking. Gue udah bekal tolak angin dari rumah, lumayan buat menghangatkan perut yang gak sempat sarapan itu. Pertama kali dalam hidup gue nih udara yang keluar dari mulut bisa berkabut. Saking dinginnya hawa disana. Norak gitu sama teman-teman langsung mainan napas hehehe.

Ini pengalaman hiking pertama di hidup gue. Mana pas jalan naik senternya pemandu padam pula. Jadilah kami hiking gelap-gelapan. Cuma pegangan rumput di tebing sebelah kanan, sedangkan kirinya jurang. Napas udah boros banget, ngos-ngosan kenceng banget hahahaha. Sampai ke pos satu pada gak mau lanjut secara udah capek banget. Dari situ kita menikmati sunrise. Ada bule-bule juga lho dengan kameranya yang keren. Pedesaan di Dieng itu cakeepp banget. Desa dan sawahnya berbukit-bukit gitu. Sumpah gue terpana. Gak percaya? tunggu sampai kalian lihat dari atas. Ah-maziiing..

Advertisements

Leave a Comment ~~

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s